Wednesday, December 2, 2009

Tawakal itu indah

Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberi rezeki kepadanya tanpa disangka-sangka. Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan (keperluannya). Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang dikehendakiNya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.(At-Talaq: 2-3)

Bukankah sudah dijanjikanNya bahawa orang-orang yang bertakwa itu akan diberikan jalan keluar untuknya. Masih tidak percaya?

Tawakal kepada Allah itu amat manis dan indah rasanya apabila menjadi manusia yang berserah diri dan membulatkan hati pada Allah. Tawakallah setelah kita berusaha, kerana keputusan itu milik Allah dan usaha itu milik kita sebagai hamba.

Hati yang resah gelisah akan dikurniakan ketenangan dan kebahagiaan setelah membulatkan perkara ini kepadaNya. Setelah buntu mencari jalan keluar, berserah pada Allah, Tuhan Yang Maha Tahu. Akuilah kita sebagai hamba tidak mampu berfikir sejauh melihat masa hadapan, melihat mana satu jalan penyelesaian yang terbaik pada sebuah permasalahan di sisi kita yang tidak punya ilmu padanya. Ibarat sebuah kapal yang berlayar, bila tersesat jauh di lautan, hilang kompas dan peta di tangan, lihatlah bintang di langit sebagai penunjuk arah. Semuanya berbalik kepada Allah. Letakkan dahi separas kaki, pohon padaNya Yang Maha Mengerti dan Mengetahui segala isi hati.

Bila terlalu cuba memerah keringat, minda berfikir ligat hingga terbawa-bawa dibisik syaitan dan nafsu, kita harus sentiasa beringat. Kembali kepadaNya. Sentiasa berbicara denganNya. Dia sebenarnya merindukan rintihan hamba-hambaNya, mungkin itulah sebab kenapa kita ditimpakan masalah dalam kehidupan kita.

Sayangnya Dia pada kita.... Bukankah beruntung wahai diri apabila Pencipta alam semesta ini sentiasa ingin melihatmu. Sentiasa ingin dirimu berbicara denganNya. Bukankah Kau manusia istimewa yang terpilih menjadi hamba.

Jadilah hamba Allah. Bukan pada nafsu, bukan pada dunia dan seisinya. Tawakal kepada Allah bererti membuktikan penyerahan diri kita kepadaNya. Tawakal itu manis. Tawakal itu indah. Indah hidup bersama Allah, menjadi Muslim sejati hingga ke hujung nyawa. Hidup untuk Allah, mati jua untukNya.

"Dan apabila manusia ditimpa bahaya, dia berdoa kepada kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah kami hilangkan bahaya itu darinya, dia kembali (ke jalan yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya. Demikianlah dijadikan terasa indah bagi orang-orang yang yang melampaui batas apa yang mereka kerjakan." (Yunus; 10: 12)

4 Komen:

Mastura Mohd Yusuf said...

Apabila telah berusaha maka bertawakallah kepada Allah (Al-Imran : 159)

Moga kita bersama-sama mendapat nikmat bertawakal kepadaNya.

Usaha + doa =success :)

Abd Razak said...

Salam...:)

Bertawakal kepadaNYA dalam rangka meraih kepentingan merupakan rezeki, kesihatan dan lain-lain.

Bertawakal kepadaNYA dalam rangka meraih keredhaanNYA

Kuhasya said...

Salam Mastura
insyAllah jika usaha,doa dan tawakal di adun, ketenangan dan kejayaan pasti di gapai.

Kuhasya said...

walaikumusalam utz Razak :)
Allah S.W.T menghendaki seluruh hamba-NYA berusaha bersungguh-sungguh dalam melakukan sesuatu dan diiringi dengan doa kepada Allah..Allah Maha Besar, Maha Penyayang, maka pinta dan mohonlah pada-NYA..insyaAllah jika berusaha, berdoa dan bertawakal kepada Allah, insyaAllah pasti berjaya..

Post a Comment

Lakaran Hati © 2008 Template by:
SkinCorner